Stasiun Groningen - Belanda

Lulusan S2 Luar Negeri VS Dalam Negeri

Refleksi dari seorang alumni S2 luar negeri seperti saya.

Katanya biasa-biasa saja

Hi fellas, long time no see.

Beberapa waktu yang lalu saya sempat mendengarkan sedikit perbincangan tentang lulusan luar negeri di tempat kerjanya. Mereka membahas tentang perbedaan antara lulusan S2 luar negeri di tempat kerja mereka dengan diri mereka masing-masing.

X: Di tempat kerja gue ada beberapa alumni luar negeri, kerjanya gitu-gitu aja.
Y: Iya, di tempat kerja gue juga gitu. Biasa-biasa aja kok mereka itu.

Kurang lebih seperti itu lah penggalan perbincangan mereka.

Sebagai alumni S2 luar negeri

Menurut saya itu hal yang wajar, ketika mendengar pendapat orang-orang yang merasa kalau lulusan S2 luar negeri itu biasa-biasa saja.

Giethoorn Kanal

Kenapa?

Pertama, S2 lulusan luar negeri tidak diajarkan untuk “melakukan segalanya”. Kenapa saya bilang demikian, karena ketika belajar diluar negeri (Belanda) yang diajarkan terbatas hanya yang ada dalam scope kurikulum kita.

Padahal ketika kembali ke Indonesia, masalah yang dihadapi begitu banyak, bahkan bisa jadi pekerjaan yang didapat sama sekali tidak linear dengan apa yang telah dipelajari.

Kedua, gengsi. Bisa saja alumni-alumni S2 dari luar negeri gengsi melakukan pekerjaan-pekerjaan yang sifatnya clerical, atau menurut mereka kurang menarik dan tidak menantang.

Sehingga kesannya para alumni-alumni S2 dari luar negeri ini “malas”.

Ketiga, mereka tidak/ belum memperlihatkan kemampuan mereka yang sesungguhnya.
Sounds so cheesy. Tapi kemungkinan saja benar. Alasan nomor 3 ini sebenarnya berhubungan dengan alasan kedua diatas.

Para alumni S2 dari luar negeri ini bisa saja belum mengeluarkan/ memperlihatkan kemampuan mereka yang sebenarnya karena beberapa hal, seperti:

Underpaid. Mereka tidak digaji sesuai dengan nilai pasar tenaga kerja yang layak. Mungkin mereka memiliki standar gaji yang lebih tinggi atau memang perusahaan tempat mereka bekerja memang tidak membayar mereka dengan layak.

Some companies do not pay their employees well, obviously.

Unappreciated. Apa yang telah mereka lakukan/ kerjakan dengan sangat baik tidak begitu dihargai oleh atasan/ perusahaan mereka dengan paycheck/ promotion yang mereka harapkan.

Sehingga mereka (para lulusan S2 luar negeri) ini jadi enggan total dalam bekerja.

Unfocused. Mereka, para keluaran universitas luar negeri ini tidak fokus dengan pekerjaan mereka. Entah karena kurang suka dengan pekerjaan mereka, atau mungkin mereka sedang mencari kesempatan yang lebih baik di perusahaan lain.

But who knows. Everyone can lose their focus sometimes.

Groningen Beach

Para lulusan dalam negeri

Don’t get me wrong, saya juga adalah lulusan Universitas dalam negeri. Saya juga S1 di Indonesia, malah bukan dari universitas top di Jawa.

Mungkin kalau saya tidak pernah kuliah diluar negeri, dan bekerja dengan para alumni S2 luar negeri, yang sebenarnya hanya pernah belajar di negeri orang selama setahun-dua tahun saja, saya juga akan memiliki pikiran yang sama.

lulusan S2 luar negeri biasa-biasa saja

Namun, yang kurang dipahami banyak orang adalah banyak kondisi yang membuat para alumni S2 luar negeri itu terkesan biasa-biasa saja.

Most likely karena…

They don’t give a damn about sh*t

So, they don’t give a damn about how to impress their peers or even their boss. Because they just do their sh*t, and don’t really care about what others thinking about them.

In conclusion

Para alumni S2 luar negeri itu juga manusia biasa kok. Jadi kalau mereka kelihatan “biasa-biasa” saja di kantor, mungkin mereka memang tidak mau kelihatan extraordinary. Apakah mereka memang bagus? Menurut saya, tentu saja. Mereka tidak mungkin bisa kuliah diluar negeri kalau mereka tidak punya kualitas.

And one thing for sure. They got balls, because they have been through a lot of sh*t abroad that none of their peers could possibly done.

Lastly, some people just have some degree of jealousy. Which can hinder them to see the reality.

98

2 Responses

  1. Fery Setiawan
    July 13, 2018
    • Rizqi Fahma
      July 23, 2018

Write a response

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: